9 Akun Jurnal Penyesuaian Perusahaan Jasa dan Dagang + Contoh Soal dan Jawaban - Filotansi

Breaking

Filotansi

Blog yang berisi informasi tentang akuntansi

Selasa, 01 Januari 2019

9 Akun Jurnal Penyesuaian Perusahaan Jasa dan Dagang + Contoh Soal dan Jawaban

Jurnal Penyesuaian

Dalam siklus akuntansi, hal - hal yang harus kita lakukan adalah membuat jurnal umum, lalu posting ke buku besar, membuat neraca saldo, membuat jurnal penyesuaian, membuat neraca saldo setelah penyesuaian, membuat jurnal penutup, neraca saldo setelah penutupan dan terakhir ialah jurnal pembalik (opsional)*.

Ket:
Opsional : boleh ada boleh tidak

9 Akun yang Perlu Jurnal Penyesuaian
Memahami jurnal penyesuaian

Pengertian Jurnal Penyesuaian

Jurnal penyesuaian adalah jurnal yang dibuat dalam siklus akuntansi yang bertujuan agar akun - akun dapat menunjukkan nominal yang sebenarnya. Jurnal penyesuaian sangat penting bagi seorang akuntan untuk membuat laporan keuangan perusahaan. Tujuan dibuatnya jurnal penyesuaian adalah agar akun - akun dapat menunjukkan nilai yang sebenarnya. Jurnal penyesuaian selalu dibuat pada akhir bulan/periode perusahaan.

(Baca juga: Penggolongan Akun)

Akun - Akun yang Perlu Dibuat Jurnal Penyesuaian

Sebelum kita masuk ke materi yang lebih dalam lagi, ada  beberapa akun yang perlu dibuat jurnal penyesuaian, diantaranya:

1. Persediaan Barang Dagang (Inventory)

2. Perlengkapan (Supplies)

3. Pendapatan Diterima Dimuka (Deferred Revenue)

4. Beban Dibayar Dimuka (Prepaid Expense)

5. Pendapatan yang Masih Harus Diterima (Accrued Income)

6. Beban yang Masih Harus Dibayar (Accrued Expense)

7. Penyusutan Harta Tetap (Depreciation)

8. Piutang Tak Tertagih (Bad Debt)

9. Pembetulan Kesalahan

Itulah beberapa akun yang perlu dibuat jurnal penyesuaian, penjelasan lebih dalam akan dibahas satu - satu dibawah ini :D

(Baca juga: Membuat Data Perusahaan Baru di MYOB)

Contoh: 1. Persediaan Barang Dagang (Inventory)

Diestimasikan bahwa pada tanggal 1 Januari 2018, akun Persediaan Barang Dagang menunjukkan nilai Rp. 50.000.000,00. Setelah dihitung, Persediaan Barang Dagang bersisa Rp. 30.000.000,00. Buatlah jurnal penyesuainnya!

Jurnal penyesuaiannya:

                    Ikhtisar Laba Rugi                             Rp. 50.000.000,00
                              Persediaan Barang Dagang                                       Rp. 50.000.000,00

                    Persediaan Barang Dagang             Rp. 30.000.000,00
                              Ikhtisar Laba Rugi                                                       Rp. 30.000.000,00

Analisa:

Pada jurnal pertama, pada penyesuaian barang dagang, berguna untuk menghabiskan saldo awal persediaan barang dagang. Sedangkan jurnal yang kedua, berguna untuk memasukkan kembali akun Persediaan Barang Dagang akhir periode.

Penting:

Jurnal penyesuaian ini biasanya diperuntukkan kepada perusahaan dagang yang menggunakan metode periodik dalam pencatatan persediaan barang dagang


Maka dari dua jurnal diatas didapat sisa akun Ikhtisar Laba Rugi Rp. 20.000.000,00 (D)

Contoh: 2. Perlengkapan (Supplies)

Diestimasikan bahwa saldo awal perlengkapan pada tanggal 1 Januari 2018 adalah Rp. 7.500.000,00. Setelah perlengkapan digunakan untuk kegiatan - kegiatan di perusahaan, pada akhir periode perlengkapan menunjukkan nilai Rp. 2.500.000,00. Buatlah jurnal penyesuaian untuk mencatat pemakaian perlengkapan tersebut!

Jurnal penyesuaiannya:

                   Beban Perlengkapan                            Rp. 5.000.000,00
                              Perlengkapan                                                           Rp. 5.000.000,00

Analisa:

Dalam penyesuaian perlengkapan, angka yang dijurnal adalah pemakaian dari perlengkapan tersebut. Didapat dari Saldo Awal - Saldo Akhir. 

Contoh: 3. Pendapatan Diterima Dimuka

Dalam kasus pendapatan diterima dimuka, dalam akuntansi menggunakan dua pendekatan;

a. Pendekatan Neraca (Akun Riil)

Dalam pendekatan neraca pada saat penerimaan dicatat pada akun riil.

Contoh:

Pada tanggal 1 Januari 2019, diterima pendapatan sewa gedung untuk 12 bulan sebesar Rp. 120.000.000. Dicatat di jurnal umum sebagai berikut.

Jan 1          Kas                                                      Rp. 120.000.000
                              Sewa Diterima Dimuka                                         Rp. 120.000.000

Analisa:

Dalam jurnal saat penerimaan diatas, akun Sewa Diterima Dimuka merupakan akun riil dan merupakan golongan utang/liability. Mengapa termasuk akun utang?

Karena kita menerima uang sebesar Rp. 120.000.000 yang belum sepenuhnya milik kita. Kita harus mengeluarkan jasa/pelayanan agar uang tersebut menjadi milik kita. Oleh karena itulah akun Sewa Diterima Dimuka merupana akun Utang.

Jurnal Penyesuaiannya:

Jan 31        Sewa Diterima Dimuka                     Rp. 10.000.000
                             Pendapatan Sewa                                                  Rp. 10.000.000

Analisa:

Dalam pendekatan neraca, nominal yang dicatat dalam jurnal penyesuainnya adalah nominal yang sudah menjadi hak untuk kita. Bisa kita dapat dengan cara:

Rp. 120.000.000  x  1/12  =  Rp. 10.000.000

(Karena sewa baru berjalan 1 bulan, maka 1 bulan itulah yang menjadi milik kita)

Dalam arti lain, utang kita sudah berkurang Rp. 10.000.000 di Debit dan pendapatan sewa kita bertambah Rp. 10.000.000 di Kredit

Mengapa harus dicatat sesuai nominal yang sudah menjadi hak kita?

Agar saat kita memosting ke buku besar nanti, dapat menunjukkan angka yang sebenarnya/seharusnya.

b. Pendekatan Laba Rugi (Akun Nominal)

Dalam pendekatan laba rugi, saat penerimaan dicatat pada akun laba rugi.

(Contohnya kita mengambil soal yang diatas)

Jan 1           Kas                                              Rp. 120.000.000
                               Pendapatan Sewa                                           Rp. 120.000.000

Analisa:

Dalam jurnal penerimaan diatas, Pendapatan Sewa merupakan akun nominal dan golongan pendapatan.

Jurnal Penyesuaiannya:

Jan 31         Pendapatan Sewa                         Rp. 110.000.000
                                Sewa Diterima Dimuka                                Rp. 110.000.000

Analisa:

Dalam pendekatan laba rugi, nominal yang harus dicatat pada jurnal penyesuaian adalah yang belum menjadi hak kita. Bisa kita dapat dengan cara:

Rp. 120.000.000  x  11/12  =  Rp. 110.000.000

(Karena yang belum menjadi hak kita adalah 11 bulan maka dibikin 11/12)

Mengapa harus dicatat yang belum menjadi hak kita?

Agar di buku besar nanti muncul nominal yang sebenarnya/seharusnya.

Contoh: 4. Beban Dibayar Dimuka

Dalam pencatatan beban dibayar dimuka sama dengan pendapatan diterima dimuka, yakni menggunakan 2 pendekatan:

a. Pendekatan Neraca (Akun Riil)

Dalam pendekatan neraca, pada saat pembayaran dicatat dalam akun riil.

Contoh:

Pada tanggal 1 Januari 2019, dibayar penerbitan iklan sebesar Rp. 100.000.000 untuk 20 kali penerbitan. Sampai akhir bulan Januari, telah terjadi 15 kali penerbitan.

Jan 1             Iklan Dibayar Dimuka                Rp. 100.000.000
                                      Kas                                                            Rp. 100.000.000

Analisa:

Dalam jurnal pembayaran diatas, akun Iklan Dibayar Dimuka merupakan akun riil dan termasuk golongan aset

Jurnal Penyesuaiannya:

Jan 31          Beban Iklan                                 Rp. 75.000.000
                                Iklan Dibayar Dimuka                                   Rp. 75.000.000

Analisa:

Dalam pendekatan neraca, nominal yang harus kita catat pada jurnal penyesuaian adalah yang sudah menjadi beban. Bisa kita dapat dengan cara:

Karena yang sudah menjadi beban adalah 15 kali penerbitan dari 20 kali. Maka:

Rp. 100.000.000  x  15/20  =  Rp.75.000.000.

Dalam arti lain, pada akhir bulan muncul Beban Iklan Rp. 75.000.000 (yang merupakan sudah menjadi beban) dan Iklan Dibayar Dimuka berkurang di Kredit sebesar Rp. 75.000.000.

b. Pendekatan Laba Rugi (Akun Nominal)

Dalam pendekatan laba rugi, pada saat pembayaran beban dicatat dengan akun nominal.

(Contohnya kita ambil dari soal diatas)

Jan 1            Beban Iklan                                Rp. 100.000.000
                                 Kas                                                              Rp. 100.000.000

Analisa:

Dalam jurnal pembayaran diatas, akun Beban Sewa termasuk akun nominal dan golongan beban.

Jurnal Penyesuainnya:

Jan 31            Iklan Dibayar Dimuka              Rp. 25.000.000
                                 Beban Iklan                                                Rp. 25.000.000

Analisa:

Dalam pendekatan laba rugi, nominal yang harus dicatat pada jurnal penyesuaian adalah yang belum menjadi beban. Bisa kita dapat dengan cara:

Karena yang belum menjadi beban 5 kali penerbitan. Maka:

Rp. 100.000.000  x  5/20  =  Rp. 25.000.000

Dalam arti lain, Beban Iklan kita berkurang sebesar Rp. 25.000.000 dan Iklan Dibayar Dimuka bertambah Rp. 25.000.000. Sehingga di buku besar nanti menunjukkan nominal yang seharusnya.

Contoh: 5. Pendapatan yang Masih Harus Diterima

Diestimasikan bahwa suatu perusahaan menyimpan uangnya di bank sebesar Rp. 30.000.000 pada tanggal 1 Agustus 2018. Suku bunganya 20%/tahun dan bunga diterima setiap 6 bulan sekali (tiap`1 Februari` dan 1 Agustus). Berarti bunga 6 bulan pertama ditunda penerimaannya selama 5 bulan (1 Agustus - 31 Desember). Buat jurnal penyesuaiannya.

Jurnal Penyesuainnya:

Des 31             Piutang Bunga                        Rp. 2.500.000
                                      Pendapatan Bunga                              Rp. 2.500.000

Analisa:

Dalam jurnal penyesuaian pendapatan yang masih harus diterima, dalam beberapa kasus jurnalnya selalu sama yang membedakan hanya objeknya saja. Untuk kali ini objeknya bunga.

Kita bisa mencari jawabannya dengan cara berikut.

Rp. 30.000.000  x  5/12  x  20%  = 2.500.000

Contoh: 6. Beban yang Masih Harus Dibayar

Diestimasikan bahwa suatu perusahaan membayar upah pegawai tiap pekan tiap hari Sabtu. Tarif upah perhari Rp. 50.000. Pembayaran terakhir tanggal 28 Desember. Buatlah jurnal penyesuaiannya.

Jurnal Penyesuaiannya:

Des 31              Beban Gaji                             Rp. 100.000
                                      Utang Gaji                                       Rp. 100.000

Analisa:

28 Desember = hari Sabtu (pembayaran terakhir)
29 Desember = hari Ahad (tidak bekerja)
30 Desember = hari Senin (bekerja)
31 Desember = hari Selasa (bekerja)

Dari data diatas, terdapat 2 hari karyawan perusahaan tersebut bekerja. Dimana perusahaan harus membayar gaji tersebut pada bulan berikutnya. Akan tetapi tetap dibuat jurnal penyesuainnya sebagai Beban yang masih harus dibayar pada bulan tersebut.

Kita bisa mencari jawabannya dengan cara berikut.

2  x  Rp. 50.000  =  Rp. 100.000

Contoh: 7. Penyusutan Aset Tetap

Diestimasikan bahwa suatu perusahaan membeli aset tetap berupa mesin produksi dengan harga perolehan Rp. 150.000.000 dan estimasi nilai residu sebesar Rp. 25.000.000. Umur ekonomis aset tetap tersebut adalah 10 tahun. Kebijakan perusahaan untuk penyusutan menggunakan metode garis lurus. Buat Jurnal penyesuaiannya.

Jurnal Penyesuaiannya:

Des 31               Beban Penyusutan Mesin                       Rp. 12.500.000
                                        Akumulasi Penyusutan Mesin                              Rp. 12.500.000

Analisa:

Rumus penyusutan jika menggunakan metode garis lurus adalah

(Harga Perolehan -  Nilai Residu)/Umur Ekonomis

Maka: 

(Rp. 150.000.000 - Rp. 25.000.000)/10  =  Rp. 12.500.000/tahun

Perlu kalian ketahui:

Dalam akuntansi, terdapat beberapa metode penyusutan. Tetapi yang sering dipakai adalah metode garis lurus. Penjelasan tentang Metode Penyusutan akan saya bahas pada artikel selanjutnya.

Contoh: 8. Piutang Tak Tertagih

Ada dua metode dalam mencatat piutang yang tak tertagih 

a. Metode Langsung ( Direct Method )

Kerugian piutang tak tertagih dicatat pada saat piutang tersebut benar benar tidak dapat tertagih. Hal ini dicatat:

Kerugian Piutang Tak Tertagih              xxx
           Piutang Usaha                                        xxx

b. Metode Cadangan ( Indirect Method)

Kerugian piutang tak tertagih dicatat berdasarkan taksiran, melalui jurnal penyesuaian;

Kerugian Piutang Tak Tertagih              xxx
           Cadangan Piutang Tak Tertagih               xxx

Setiap penghapusan piutang yang sudah tidak dapat diharapkan lagi dicatat dengan jurnal:

Cadangan Piutang Tak Tertagih            xxx
           Piutang Usaha                                          xxx

Contoh: 9. Pembetulan Kesalahan

Ada beberapa bentuk kesalahan, antara lain:

a. kesalahan jumlah rupiah
b. kesalahan nama akun
c. kombinasi dari beberapa kesalahan

Contoh: Kesalahan Jumlah Rupiah

Menerima pelunasan piutang usaha sebesar Rp. 750.000 dicatat sebesar Rp. 570.000

Kesalahan:

Kas                                  Rp. 570.000
        Piutang Usaha                                Rp. 570.000

Seharusnya:

Kas                                 Rp. 750.000
       Piutang Usaha                                 Rp. 750.000

Pembetulan:

Kas                                Rp. 180.000
       Piutang Usaha                                 Rp. 180.000


Perlu kalian ketahui:

Jika kesalahan mencatat terlalu rendah, pembetulannya dijurnal sebesar kekurangannya. Jika kesalahan mencatat terlalu tinggi, pembetulannya jurnal dibalikkan lalu dicatat sebesar kekurangannya.

Contoh: Kesalahan Nama Akun

Membayar beban gaji karyawan Rp. 500.000 dicatat beban asuransi

Kesalahan:

Beban Asuransi            Rp. 500.000
          Kas                                            Rp. 500.000

Seharusnya:

Beban Gaji                   Rp. 500.000
         Kas                                              Rp. 500.000

Pembetulan:

Beban Gaji                   Rp. 500.000
         Beban Asuransi                          Rp. 500.000

Contoh: Kombinasi Kesalahan

Menerima pendapatan sewa Rp. 750.000 dicatat sebagai membayar beban asuransi Rp. 150.000

Kesalahan:

Beban Asuransi              Rp. 150.000
          Kas                                             Rp. 150.000

Seharusnya:

Kas                                  Rp. 750.000
          Pendapatan Sewa                     Rp. 750.000

Pembetulan:

Kas                                  Rp. 900.000
           Pendapatan Sewa                    Rp. 750.000
           Beban Asuransi                         Rp. 150.000

Sekian pembahasan dari saya seputar jurnal penyesuaian. Semoga bermanfaat :D

Dibawah ini adalah contoh soal jurnal penyesuaian dan pembahasan yang bisa kalian download :D


          Yang ini Soalnya                                                                                                              Yang ini Jawabannya
Download Button
Download Button

Tidak ada komentar:

Posting Komentar